Langgar SOP PKPP, 20 remaja didenda RM1000 seorang

Langgar SOP PKPP, 20 remaja didenda RM1000 seorang

Dua puluh remaja didenda RM1,000 setiap seorang kerana melanggar SOP semasa perintah kawalan pergerakan pemulihan (PKPP).

Komandan OCPD Seberang Perai Utara, Noorzainy Mohd Noor, berkata pemuda itu, yang berusia antara 17 hingga 20 tahun, didenda di dua lokasi berasingan semasa operasi pematuhan SOP di daerah ini.

Dia berkata di lokasi pertama kira-kira jam 2.15 pagi, 18 pemuda, termasuk seorang pekerja gerai makanan berhampiran Taman Seri Serdang, Kepala Batas, masing-masing ditampal dengan sebatian RM1,000 setelah mereka gagal mematuhi SOP yang dinasihatkan oleh Kementerian Kesihatan.

“Mereka tidak mengikuti SOP seperti mematuhi jarak fizikal dan tidak mencatat nama mereka di buku daftar sebelum memasuki gerai makanan.

“Pekerja di gerai makan itu juga didenda setelah dia gagal mencatat suhu badan pelanggannya,” katanya dalam satu kenyataan pada 30 Oktober (Jumaat).

ACP Noorzainy berkata dalam serbuan lain, kira-kira jam 2.30 pagi, dua remaja, berusia 17 dan 19 tahun, masing-masing didenda RM1,000 di tepi jalan Jalan Seri Serdang, Kepala Batas, kerana tidak memakai topeng muka di luar kediaman mereka.

Dia menyebut bahawa remaja tersebut didenda berdasarkan Peraturan 10 (8) Peraturan Pencegahan dan Pengawalan Penyakit Berjangkit 2020.

“Polis akan terus melakukan operasi pematuhan SOP dalam usaha untuk memutuskan rangkaian Covid-19,” katanya.

Dia juga berharap agar masyarakat di daerah ini bertanggung jawab dengan mematuhi semua SOP yang telah ditetapkan oleh pemerintah.

Berita penuh : https://www.thestar.com.my/news/nation/2020/10/30/twenty-youths-fined-rm1k-each-for-violating-recovery-mco

COMMENTS